Ibu, aku ndak mau sekolah.

Nanti kelulusan, cuma akan ditentukan dari tiga mata pelajaran. Jadi buat apa aku capek-capek belajar IPA? Dan mati-matian mengerti IPS pelajaran tersulit kedua? Dan Bahasa Jawa pelajaran tersulit pertama? Juga PKn yang membuatku bingung? Kalau cuma belajar agama, biar aku ikut mengaji tiap sore saja. Lebih enak, dan ndak pakai tes yang bikin aku pusing.

Ibu, aku ndak usah sekolah ya. Biar nanti ndak merasa sia-sia. Ketika setelah enam tahun sekolah, tiba-tiba ndak lulus karena salah satu nilai wajib itu tidak memenuhi syarat. Ikut ujian persamaan saja kan bisa. Ikut ujian tahun ini juga ndak papa. Panggilkan guru les untuk mblandreng aku bahannya. Kalau ndak berhasil, bisa ikut tahun berikutnya, sambil belajar lagi tiga mata pelajaran (yang katanya) utama itu. Kalau dihitung sesuai masa seharusnya, aku punya tiga kali kesempatan. Ya kan?

Ibu, tadi aku baca di koran. Di tivi juga disiarkan. Katanya ada anak yang nyebur ke sumur. Bunuh diri karena ndak lulus. Kasihan ya, Bu? Pasti dia setres berat. Aku juga takut ndak kuat. Aku ndak tahu apa aku cukup hebat. Banyak yang katanya tiap semester juara, tapi ndak lulus karena salah satu nilainya kurang. Meskipun menangis tapi mereka berusaha tegar. Tapi bagaimana kalau aku ndak bisa begitu? Bagaimana kalau aku nanti ndak sanggup menanggung malu, lalu nekat nglalu?

Ibu, aku ndak mau sekolah. Buat apa? Rasanya hanya akan buang waktu saja. Juga buang-buang uang Ibu, buat bayarin SPP, beli buku paket, seragam, dan iuran ini itu untuk kegiatan itu ini. Mendingan uangnya buat beli buku, kubaca sendiri di rumah di waktu-waktu semauku. Dan aku punya lebih banyak waktu untuk main, menulis, dan belajar hal-hal yang aku suka. Les piano, nyanyi, dan… qiro’?

Boleh ndak, Bu?

****
mblandreng: memberi sebanyak-banyaknya
nglalu: bunuh diri

Advertisements

22 thoughts on “Ibu, aku ndak mau sekolah.

  1. Persaingan bukan cuma di bidang pekerjaan ya, ternyata sekolahpun mau masuk SD aja harus pake test, gimana nasib mereka yg gak lulusan TK?

  2. sistem sekolah sekarang aneh,’maunya smua distandarkan dan disamaratakan,
    ya ndak bisa gitu toh ..
    kemampuan orang beda-beda,
    dan indonesia ini terlampau luas untuk diseragamkan ..

  3. Waduuh jangan pesimis gitu donk neng,,neng harus berusaha!!jangan sampai neng mengecewakan ortu neng karena mereka menyekolahkan neng agar neng enggak kalah sama yang laen
    Neng harus semangat karena hidup ini enggak mudah seperti membalikkan telapak tangan
    Salam kenal…

  4. Repot juga kalo anakku yang minta… hehehe..

    Sekolah tidak hanya belajar, juga bersosialisi dengan beragam karakter, dan sifat orang lain..

    hmmm, buat aku mikir nih sapa tau suatu saat anakku yang minta, aku udah siap2 menyikapinya…hehehe..

  5. hmmm… aku dulu sempat bingung juga ketika disodori aritmatika, kimia, dan seterusnya itu… dan aku memutuskan menyerah. aku merasa tak paham, tidak suka. biarlah orang lain saja yang ngurus.

    rupanya pilihanku cukup tepat…

    meski tak paham itung-itungan, aku tetap fun… sampai sekarang 🙂

    kalau aku nanti punya anak, akan aku bebaskan saja, belajarlah nak apa yang kau suka… yang kau tak suka tinggalkan saja…. toh kalau dipaksain “muspro” juga to?
    🙂

  6. @iway: iya ya way, dulu perasaan sekolah fun fun aja tuh. ngga nggarap pe er… bolos… kabur… *ini mah ajaran sesat!*
    @anny: bukan cuma itu ann.. mau lulusnya saringannya aneh…
    @dblogger: iya kak, terima kasih 🙂
    @maseko: yang gemblung itu suruh ikut UN sik ko…
    @warm: iya om, intervalnya (dalam segala hal) terlalu lebar…
    @wempi: enggak mau, orangnya jelek. ma abang aja!
    @hamster:enggak pesimis bang.. tetep semangat kok 😀
    @uni: setuju, uni……
    @andivan: ngga ada yang minta begini and. ini cuma ujud keprihatinan, ada yang bunuh diri karena ga lulus, gara-gara salah satu nilanya tidak memenuhi. masih pada mau ngotot pake sistim ini? mereka yang bikin kebijakan itu, pernah mencoba membayangkan, menempatkan diri menjadi salah satu ‘korban’?
    @kw: aku malah bisanya itung-itungan mas. kalo suruh ngapalin, apalagi sejarah.. angkat tangan!
    @okta: bagi sebagain. bagi yang lain itu masih jadi mimpi… kontradiktif.

  7. kalo ga mau sekolah.. trus mo jadi apaa??

    tp bener juga seh…ga cuma di sekolah aja kita bisa dapet ilmu…

    tp masaleh sekarang kerja itu mesti pake ijasah je…tp kalo ga pake sekolah gimana bisa dapet ijasah ya??

  8. aku siy cuma bisa bersyukur karena masa2 itu bisa dilewati dgn baik..N ga’ serumit sekarang ini
    welcome back for me mbak hehe..!! first blog niy yg aku kunjungi lagi..

  9. mudah2an nanti kalo saya laku, ada yang mau, terus punya anak, semoga menjadi anak yang berbakti dan punya keinginan tinggi untuk belajara dan sekolah he2

  10. link n match masih terasa jauh dari apa yang dipelajari didunia pendidikan formal milik pemerintah (khususnya) dengan apa yang dibutuhkan oleh dunia usaha, bahkan untuk diri siswa sendiri 😦

  11. belum lagi, kalau aku harus nglanjutin sekolah, pasti ibu akan bingung.
    karna semua sekolah mahal bu, mending uang kita buat beli nasi bungkus aja. biar bisa makan tiap hari dan tidak kurang gizi.
    maapin aku ya bu..
    biar sementara aku gak sekolah..
    nanti kalau sekolah itu dah bagus, pasti deh aku akan sekolah..

  12. hahahahah emang budeeeeeeee

    ga masuk akal sistem yang dibikin

    dan lebih ga masuk akal lagi anak jaman sekarang yang entah apakah ga pernah diajarin agama kalo bunuh diri itu dosa…

    jadi nambah percuma kalo gitu sekolah lama lama :p

jangan sungkan kalau mau komen :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s