hasrat membeli

Aku beli kalau aku pengen. Kadang perlu digoda penawaran, tapi jangan yang sampai bikin ilfil. Makin dipaksa makin ogah.

Pagi ini misalnya, aku baru saja sarapan. Lalu ada yang datang menawari gado-gado. Kujawab dengan sopan, “Maaf Pak, saya baru saja sarapan…”

“Buat siang dong Mbak…”

“Hm… ngga tahu ya Pak, buat siang belum saya pikir nanti mau makan apa…”

“Kenapa harus dipikirkan? Wong sudah di depan mata?”

What the heck? Emang dia ahli giziku, yang menentukan nanti siang aku harus makan apa?”

“Saya lagi ngga pengin gado-gado Pak”

“Ini hari terakhir saya jualan lho Mbak, mulai minggu depan saya ganti usaha…”

Yah good luck dengan usaha barunya, tapi maaf, makanan jualan Bapak tuh ngga terlalu ngangenin. Iya, nggak tega sih ngomong begitu. Jadi aku diemin aja sambil purapura sibuk.

***

Di kantor ada yang rutin setiap… setiap… entah setiap berapa waktu sekali aku juga nggak perhatikan, menawarkan ayam goreng atau ayam bakar. Kalau pas pengin, pas bisa pulang gasik, pas bukan naik bis atau motor, ya aku beli buat lauk di rumah. Pernah aku ditawari, ndilalah pas malam sebelumnya sudah masak ayam, jadi aku tolak. Lain waktu ditawari, pas habis masak ayam juga. Lain waktu ditawari lagi, aku pas mau ada acara, jadi takut ngga enak kalau dibawa pulang udah malam.

Lalu suatu hari si Bapak menawari lagi. Kayanya sih aku lagi ngga mood beli-beli karena emang lagi butek dengan kerjaan. Eh si Bapak ini bilang, “Mbak, udah lama ngga beli di saya…”

What? Spontan aku jawab, “Emang wajib ya Pak, saya beli ayam di njenengan?”

Sebenarnya itu sudah momen aku mulai ogah beli ayam di Bapak itu. Beberapa waktu setelah itu setiap kali dia menawari, aku menggeleng dan tersenyum dan dia pergi. Eh kemarin pagi, dia datang lagi. Karena kupikir dia sudah mengerti bahwa tanpa dipaksa aku akan beli kalau aku pengin, jadi aku lagi-lagi menggeleng dan tersenyum. Emang lagi ngga pengin tanpa alasan tertentu.

Eh, ini ย katanya, “Ayo dong Mbak, kan nanti Mbak mau dapet gaji ke-13. Saya diciprati dong…”

Buset. Aku aja ngga tahu kalau gaji ke-13 mau dibagi hari itu.

“Bapak ini tahu dari mana saya mau dapet gaji ke-13, kaya njenengan bendaharanya…”

“Ya… kan saya tadi ketemu bendaharanya mau ke bank ambil gaji ke-13… Gimana Mbak? Beli ya?”

“Nggak!”

Jadi ya, yang sebenarnya aku udah melupakan ‘kesalahan’ dia yang dulu memaksa beli karena aku lama ngga beli, tapi jadi males tambah males beli ke dia. Apalagi bawa-bawa gaji ke-13. Gaji ke-13 itu kan hak-ku. Terserah aku mau kupakai untuk apa. Bukan dia yang atur untuk sebagian buat beli ayam di dia. Dia mana tahu aku punya keperluan yang sudah kucadangkan pakai uang itu? Dan mosok aku harus menjelaskan? Menurutku pemaksaan orang ini sudah sampai ke taraf tidak sopan.

***

Kurasa Bapak penjual ayam itu ya ngga akan baca sih tulisan ini. Dan iya, aku ngerti itu usaha mereka menawarkan dagangannya. Tapi orang menawarkan dagangan itu mbok ya mikir itu efeknya ke orang yang ditawari bagaimana…

Advertisements

7 thoughts on “hasrat membeli

  1. wew, penjual yang agresif
    sebenarnya sih dia tahu toto kromonya, mungkin ada perihal lain yng membuat dia seperti memaksa, tapi entahlah, memang tidak ada benarnya memaksa,

    aih salam kenal dulu deh ๐Ÿ˜€
    dan gaji 13 yihaaaaaaa ๐Ÿ˜€

    • ya namanya juga dagang, ga mesti ya. soalnya bukan yang istimewa banget sih. jadi bukan jenis yang dinanti-nanti. hehe…

  2. ini sebenarnya yang nerima gaji ke 13 siapa yang heboh siapa sih :)))

    aku nek ra niat tuku ya ndak beli mbak, kl dipaksa biasanya trus aku pergi aja gitu

jangan sungkan kalau mau komen :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s